Publication Ethics

PARETO ETHIC PUBLICATION

Etika Publikasi kami didasarkan pada Pedoman Praktik Terbaik COPE untuk Editor Jurnal. 

PENULIS

  1. Standar Pelaporan: Penulis harus menyajikan artikel yang akurat tentang pekerjaan yang dilakukan serta diskusi obyektif dari signifikansinya. Peneliti harus mempresentasikan hasil mereka dengan jujur dan tanpa kecurangan, pemalsuan atau manipulasi data yang tidak pantas. Sebuah manuskrip harus berisi detail dan referensi yang cukup untuk memungkinkan orang lain mereplikasi karya tersebut. Naskah harus mengikuti pedoman penyerahan jurnal. 
  1. Orisinalitas dan Plagiarisme: Penulis harus memastikan bahwa mereka telah menulis karya asli sepenuhnya. Naskah tidak boleh diserahkan secara bersamaan ke lebih dari satu publikasi. Karya dan publikasi sebelumnya yang relevan, baik oleh peneliti lain maupun milik penulis, harus diakui dan dirujuk dengan tepat dan semestinya.
  2. Publikasi Berganda, Redundan, atau Bersamaan: Seorang penulis seharusnya tidak menerbitkan naskah yang menjelaskan substansi penelitian yang sama di lebih dari satu jurnal atau publikasi utama. Mengajukan naskah yang sama ke lebih dari satu jurnal secara bersamaan merupakan perilaku penerbitan yang tidak etis dan tidak dapat diterima.
  3. Pengakuan Sumber: Penulis harus mengakui semua sumber data yang digunakan dalam penelitian dan mengutip publikasi yang berpengaruh dalam menentukan sifat pekerjaan yang dilaporkan. Pengakuan yang benar atas karya orang lain harus selalu diberikan. 
  4. Penulis artikel (Authorship) Penulis harus dibatasi bagi mereka yang telah memberikan kontribusi signifikan pada konsepsi, desain, pelaksanaan, atau interpretasi dari penelitian yang dilaporkan. Semua orang yang telah membuat kontribusi signifikan harus terdaftar sebagai rekan penulis. Orang lain yang telah berpartisipasi dalam aspek substantif tertentu dari proyek penelitian, mereka harus diakui atau terdaftar sebagai kontributor. Penulis untuk korespondensi harus memastikan bahwa semua rekan penulis adalah tepat dan tidak ada rekan penulis yang tidak pantas dimasukkan di dalam artikel, dan bahwa semua rekan penulis telah melihat dan menyetujui versi akhir makalah dan telah menyetujui pengajuannya untuk publikasi.
  5. Pengungkapan dan Konflik Kepentingan: Semua penulis harus dengan jelas mengungkapkan dalam manuskrip mereka setiap konflik kepentingan finansial atau substantif lainnya yang mungkin ditafsirkan untuk mempengaruhi hasil atau interpretasi naskah mereka. 
  1. Kesalahan Mendasar dalam Karya yang Diterbitkan: Jika penulis menemukan kesalahan atau ketidaktepatan yang signifikan dalam naskah yang dikirimkan, maka penulis harus segera memberi tahu editor jurnal atau penerbit dan bekerja sama dengan editor untuk menarik kembali atau memperbaiki kertas. 

 

TUGAS EDITOR

  1. Keputusan Publikasi: Editor bertanggung jawab untuk memutuskan artikel mana yang layak untuk diterbitkan. Dalam melaksanakan tugasnya, Editor berpedoman pada kebijakan yang dibuat oleh editor jurnal dan dibatasi oleh persyaratan hukum yang berlaku saat ini terkait dengan pencemaran nama baik, pelanggaran hak cipta dan plagiarisme. Dalam membuat keputusan terbaik terkait publikasi, Editor dapat berdiskusi dengan editor lainnya.
  1. Tinjauan Naskah: Editor harus memastikan bahwa setiap naskah pada awalnya dievaluasi oleh editor untuk orisinalitas. Editor harus menggunakan peer reviewer yang tepat untuk makalah yang dipertimbangkan untuk publikasi dengan memilih orang-orang dengan keahlian yang memadai dan menghindari mereka yang memiliki konflik kepentingan. 
  1. Prinsip Keadilan: Editor setiap saat mengevaluasi manuskrip untuk konten intelektualnya tanpa mempertimbangkan, jenis kelamin, ras, agama, kewarganegaraan, dll dari penulis. Bagian penting dari tanggung jawab untuk membuat keputusan yang adil dan tidak memihak adalah penegakan prinsip independensi dan integritas editorial. 
  1. Kerahasiaan: Editor harus memastikan bahwa informasi mengenai naskah yang diserahkan oleh penulis dirahasiakan. Seluruh tim editor dan staf editorial tidak boleh mengungkapkan informasi apa pun tentang naskah yang dikirimkan kepada siapa pun selain dari penulis yang bersangkutan, peninjau, peninjau potensial, penasihat editorial lainnya, dan penerbit, sebagaimana mestinya
  1. Pengungkapan dan Konflik Kepentingan: Editor Jurnal tidak akan menggunakan bahan yang tidak dipublikasikan yang diungkapkan dalam naskah yang dikirimkan untuk penelitiannya sendiri tanpa persetujuan tertulis dari penulis. Redaktur tidak boleh dilibatkan dalam keputusan tentang makalah di mana mereka memiliki konflik kepentingan. 

 

TUGAS PENELAAH SEBIDANG SEJAWAT (PEER-REVIEWER)

  1. Terhadap Keputusan Editorial. Tinjauan rekan sejawat membantu editor dalam membuat keputusan editorial dan melalui komunikasi editorial dengan penulis juga dapat membantu penulis dalam memperbaiki makalah. Ulasan artikel menggunakan double blind review. Kedua pengulas akan mereview naskah yang sama dan keputusan akan diumumkan setelah semua reviewer memberikan evaluasi.
  1. Kerahasiaan: Informasi mengenai naskah yang diserahkan oleh penulis harus dirahasiakan dan diperlakukan sebagai informasi istimewa. Mereka tidak boleh diperlihatkan atau didiskusikan dengan orang lain kecuali sebagaimana diizinkan oleh editor. 
  1. Pengakuan Sumber: Reviewer harus memastikan bahwa penulis telah mengakui semua sumber data yang digunakan dalam penelitian. Setiap pernyataan bahwa pengamatan, derivasi, atau argumen telah dilaporkan sebelumnya harus disertai dengan kutipan yang relevan. Reviewer harus meminta perhatian Editor jika mereka menemukan penyimpangan, dugaan pelanggaran tentang aspek etis dari pekerjaan, mengetahui kesamaan substansial antara naskah dan penyerahan bersamaan atau tumpeng tindih dengan jurnal lain atau artikel yang diterbitkan, atau menduga bahwa pelanggaran mungkin telah terjadi selama penelitian atau penulisan dan penyerahan naskah.
  1. Standar Objektivitas: Tinjauan harus dilakukan secara obyektif. Kritik pribadi dari penulis tidak tepat. Peer reviewer harus mengungkapkan pandangan mereka dengan jelas dengan argumen pendukung.
  1. Pengungkapan dan Konflik Kepentingan: Reviewer tidak boleh mempertimbangkan manuskrip di mana mereka memiliki konflik kepentingan yang dihasilkan dari persaingan, kolaboratif, atau hubungan atau hubungan lain dengan salah satu penulis, perusahaan, atau lembaga yang terhubung dengan manuskrip. Informasi atau ide yang diperoleh melalui peer review harus dijaga kerahasiaannya dan tidak digunakan untuk keuntungan pribadi..
  1. Ketepatan: Reviewer harus merespons manuscript yang dikirimkan dalam kerangka waktu yang telah ditentukan. Setiap peer reviewer terpilih yang merasa tidak memenuhi syarat untuk menelaah naskah atau tahu bahwa penelaahan tidak dapat dilakukan dengan segera, harus memberitahu editor dan mengundurkan diri sendiri dari proses peninjauan naskah tersebut.